PEMBERITAHUAN:
Perlu diketahui, bahwa Mendownload di situs Gurumaju.com ini sangatlah mudah Anda hanya perlu meng-Klik Tautan yang telah disediakan maka Anda akan langsung mendapatkan file yang diinginkan (tidak diputar-putar melalui Safelink terlebih dahulu).

USBN Bertentangan dengan Pendidikan Karakter, Ini Penjelasannya..

USBN Bertentangan dengan Pendidikan Karakter, Ini Penjelasannya
USBN Bertentangan dengan Pendidikan Karakter, Ini Penjelasannya
Gurumaju.com –  Rencana mengenai penerapan USBN atau ujian sekolah berstandar nasional di jenjang SD yang akan mengujikan delapan mata pelajaran (mapel) dinilai bertentangan dengan pendidikan karakter. Ikatan Guru Indonesia (IGI) meminta pemerintah untuk meninjau kembali mengenai kebijakan tersebut.

Penambahan mata pelajaran di USBN 2018 yang akan mulai diterapkan pada tahun 2018 ini berlawanan dengan penguatan pendidikan karakter yang digaungkan Presiden Joko Widodo. Sebab pada praktiknya nanti, akan semakin membuat siswa dan guru berpacu mengejar nilai USBN yang setinggi-tingginya.

Akhirnya upaya dalam penguatan pendidikan karakter di SD, yang menjadi pondasi pendidikan masa depan tersebut akan semakin diabaikan, karena yang di kejar tentunya hanyalah nilai USBN yang tinggi. Menurut Ketua Umum IGI Muhammad Ramli Rahim, pembelajaran di Sekolah Dasar sebaiknya berfokus pada penanaman dan penguatan pendidikan karakter.

Selain hal tersebut, konsekuensi adanya 25 persen butir soal USBN dibuat oleh Kemendikbud, bakal menjadi beban pada berbagai sekolah. tentunya tidak bisa dipungkiri karena kondisi SD di Indonesia sangat beragam kualitasnya.
"Masih banyak SD yang guru PNS-nya hanya dua orang. Bahkan ada yang satu orang, itupun merangkap sebagai kepala sekolah," kata Ramli yang Gurumaju.com kutip dari JPNN (30/12/17).

Ramli Rahim juga menyatakan bahwa dengan  memperbanyak jumlah mapel dalam USBN di tingkat SD menjadi cermin bahwa pemerintah pusat tidak percaya kepada sekolah. Menurut Ramli Rahim sebaiknya urusan ujian akhir di SD dipasrahkan kepada guru di masing-masing sekolah.


Pemerintah seharusnya tidak perlu menambah persoalan baru. Khusus untuk pendidikan jenjang Sekolah Dasar atau SD, pemerintah pusat lebih baik berfokus pada pemenuhan layanan dasar seperti dicukupinya jumlah guru PNS di seluruh unit SD.
"Siapa guru yang akan mengajari siswa menghadapi USBN. Gurunya saja tidak ada," kata Ramli.

Demikian informasi mengenai USBN Bertentangan dengan Pendidikan Karakter, Ini Penjelasannya.., semoga bermanfaat..

Sumber : JPNN



Perhatian: Sebelum menutup Artikel "USBN Bertentangan dengan Pendidikan Karakter, Ini Penjelasannya..ini, Silahkan Jika ada pertanyaan, saran, atau ingin memberikan masukan silahkan menuliskannya di kolom komentar, Admin dengan senang hati untuk meresponnya.

Jika merasa artikel ini bermanfaat, Silahkan untuk meng-KLIK tombol Share yang telah Admin sediakan  dibawah ini baik melalui Facebook, Twitter maupun Google Plus Agar Anda juga menjadi orang yang memberi manfaat untuk orang lain...

Sekian dari kami semoga bermanfaat, salam Pendidikan…
loading...

Berlangganan update artikel terbaru via email:

0 Response to "USBN Bertentangan dengan Pendidikan Karakter, Ini Penjelasannya.."

Post a Comment

Iklan Atas Artikel

Iklan Tengah Artikel 1

Iklan Tengah Artikel 2

Iklan Bawah Artikel